Bedak Wardah Pilihanku

Image
Saya memang bukan tipe orang yang suka memoles diri di depan kaca. Tapi sebagai perempuan, pasti punya perlengkapan dandan sederhana, salah satunya bedak. Untuk orang seperti saya yang sering lupa dan malas pakai krim skincare bahkan suka malas mandi kalau tidak perlu. Maka bedak two cake adalah solusi praktis untuk menyulap wajah yang 'kucel' jadi sedikit kinclong.
Bagi muslimah, pilih kosmetik juga aturan mainnya. Aturan pertama tentu saja, kita harus memastikan kalau kosmetik yang kita pakai terbuat dari bahan yang terjamin kehalalannya. Beruntung saya menemukan kosmetika Wardah yang merupakan pioner produk halal di Indonesia.
Untuk bedak saya memilih Exclusive Two Way Cake Wardah. Bedak yang saya gunakan ini walau katanya exclusive alias untuk make up 'berat'. Teksturnya halus sekali, lembut di kulit dan tahan lama. Bagusnya lagi bedak ini tidak mengandung bahan yang bersifat comedogenic yang artinya bila digunakan tidak akan menyumbat pori-pori dan tidak menimbulkan…

Gaya Rambut Terlarang di Islam


Di dalam agama Islam, kehidupan sehari-hari sangat diperhatikan. Tak hanya melulu soal ibadah, masalah penampilan pun ada aturan mainnya. Dari ujung kaki hingga ujung rambut diatur dalam Islam. 
Apa saja sih gaya rambut yang terlarang di Islam? Yuk, simak selengkapnya di sini:
1. Qaza
Qaza’ adalah mencukur sebagian kepala dengan tidak beraturan atau sekadar membuat lambang di kepala. 
Dalam hal ini, Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam melarang kegiatan qaza’ ini sebagaimana sabda beliau: “Cukurlah seluruhnya atau biarkan seluruhnya.”
Para ulama menyebutkan bahwa Qaza’ memiliki empat bentuk;
Pertama, menggundul tanpa berurut. Dia menggundul bagian kanan, bagian kiri, ubun-ubun dan tengguknya.
Kedua, menggundul bagian tengah dan meninggalkan dua bagian lainnya.
Ketiga, menggundul samping-sampingnya dan membiarkan bagian tengahnya.
Keempat, menggundul ubun-ubun saja dan membiarkan bagian yang lainnya. 
2. Gondrong semrawut
Dalam beberapa riwayat disebutkan, rambut Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam panjangnya sampai menyentuh bahunya, sebagaimana dalam banyak hadits, seperti:
عَنِ الْبَرَّاءِ بْنِ عَازِبٍ يَقُوْلُ مَا رَأَيْتُ مِنْ ذِيْ لِمَّةٍ أَحْسَنَ مِنْهُ وَفِيْ رِوَايَةٍ كَانَ يَضْرِبُ شَعْرَهُ مَنْكِبَيْهِ
Dari Bara’ bin Azib, dia berkata, “Aku tidak pernah melihat rambut melampaui ujung telinga seorang pun yang lebih bagus dari (rambut) Rasulullah.” Dalam suatu riwayat lain, “Rambut Rasulullah sampai mengenai kedua bahunya.” (HR. Muslim)
Namun berkaitan dengan hukum memanjangkannya, para ulama berbeda pendapat. Pendapat pertama mengatakan bahwa hal itu hukumnya sunnah. Sedang yang lain tidak.
Yang berdalil memanjangkan rambut adalah sunnah, berasal dari perbuatan Nabi.  Dan meniru Nabi adalah ibadah, sebagaimana dalil Al-Quran;
لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيراً
“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap Allah dan hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (QS. Al-Ahzab: 21)
Sedang pendapat kedua memanjangkan rambut hukumnya bukan sunnah, tetapi hanya sekadar adat kebiasaan, dan hukumnya mubah (boleh dilakukan dan boleh tidak).
Yang jelas, boleh gondrong asal rapi. Sebagaimana diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassallam bersabda: “Siapa yang memelihara rambutnya maka hendaklah memuliakannya”.
Salah seorang sahabat datang kepada Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassallam dalam keadaan rambut dan jenggot yang acak-acakan. Kemudian Nabi saw menyuruhnya pulang untuk merapikan setelah rapi baru kembali lagi kepada beliau. Setelah itu, Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassallam bersabda: “Tidakkah yang seperti ini lebih baik daripada kalian datang dalam kondisi rambut acak-acakkan dan tidak berminyak sehingga berpenampilan seperti setan?”
3. Mengecat rambut beruban dengan warna hitam
Diriwayatkan  Abu Daud,  dari Ibnu Abbas, dia berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda,
يَكُونُ قَوْمٌ يَخْضِبُونَ فِى آخِرِ الزَّمَانِ بِالسَّوَادِ كَحَوَاصِلِ الْحَمَامِ لاَ يَرِيحُونَ رَائِحَةَ الْجَنَّةِ (والحديث صححه الألباني في صحيح أبي داود)
“Akan ada di akhir zaman, kaum yang menyemir rambutnya seperti bulu merpati, maka dia tidak mencium bau surga.” (Dalam Shahih Abu Daud)

4. Hair extension
Menyambung rambut baik itu dengan rambut manusia maupun rambut hewan hukumnya dilarang. Berikut menurut Imam Malik, Ath-Thabari dan banyak Ulama lain menyatakan bahwa menyambung rambut baik itu dengan rambut, wol atau potongan kain dilarang. Sebagaimana sabda Nabi: “Allah melaknat perempuan yang menyambung rambut dan yang minta disambung.”
Nah, sudah tahu hukumnya. Sebagai muslim kita harus menghindari gaya rambut yang dilarang dalam Islam.

Comments

Popular posts from this blog

Resolusi Tahun 2019

5 Blogger Favorit Saya

Liburan 'Backpacker' Kaum Jetset