Resolusi Tahun 2020

Image
Alhamdulillah, akhirnya sampai juga di awal tahun 2020. Tahun yang dulu saya pikir sangat 'sophisticated' seperti film The Matrix dan Science Fiction lainnya yang mengumbar kecanggihan tahun 2020. Atau malah awal dari apocalypse dunia.
Ternyata tahun 2020 tidak seheboh bayangan masa kecil saya, dimana dunia sudah sedemikian canggih dan penuh robot. Walau memang lebih canggih untuk beberapa inovasi, tapi ya masih tidak terlalu signifikan. 
"Yang canggih mah canggih. Yang terbelakang ya tetap terbelakang, susah listrik apalagi jaringan internet."
Lalu apa resolusi tahun barumu? Masihkah target-target dunia masuk dalam list?
Al-Qur’an surat al-Anbiyâ’ (21): 35 dan al-Ankabût (29): 57 menyebutkan bahwa semua yang bernyawa akan mati. Bahkan dalam surat al-A’râf (7): 34 ditegaskan bahwa semua umat mempunyai ajal (batas waktu) yang telah ditentukan oleh Allah. Ketika ajal tersebut sudah tiba, maka tidak bisa ditunda ataupun dipercepat barang sesaatpun. Namun demikian, kematian bu…

Sate Maranggi yang Menggoda Selera


Sate adalah salah satu makanan favorit saya. Segala macam sate asal halal saya pasti suka. Sate madura, Sate Padang, Sate Yogya yang berbumbu kecap, dan lainnya.. 

Tempo hari, akhirnya saya mencicipi sate maranggi di restoran Tekko. Itu pertama kali saya menjajal sate maranggi yang konon menjadi salah satu ikon kuliner di Purwakarta. Saya sering dengar teman-teman yang singgah di Purwakarta pasti tak ketinggalan mencicipi sate maranggi HJ. Yetti yang terkenal itu. Dan hingga detik ini saya belum juga menjajal sate maranggi HJ. Yetti karena hampir dibilang jarang melintasi Purwakarta. Sekalinya melintas di Purwakarta ya pada waktu mudik lebaran, dan situasinya kami pasti ingin sesegera mungkin keluar dari kemacetan parah di Purwakarta.

Kesan pertama saat menjajal sate maranggi di restoran Tekko. Langsung suka! Biasanya sate-satean kalau sudah masuk restoran akan berubah kelezatannya. Tetapi kata orang yang sudah terbiasa makan sate maranggi, rasanya cukup otentik. 

Keistimewaan Sate Maranggi adalah sate ini memiliki citarasa yang begitu kuat. Sepertinya dagingnya sudah di 'marinated' agak lama dalam bumbu rendaman sebelum dibakar. Sehingga sebetulnya tanpa saus kacang atau saus kecap pun, sate maranggi sudah enak dimakan.  

Berbeda dengan sate Padang, yang dagingnya dimasak dahulu dengan bumbu yang kaya rempah. Sate maranggi, hanya daging sapi atau domba mentah yang direndam bumbu sebelum dipanggang di atas bara api.

Di tempat aslinya, sate maranggi disajikan dengan sambel oncom dan ketan bakar yang merupakan pengganti nasi.

Konon sate ini dahulu merupakan hasil akulturasi dengan budaya Cina. Makanya tak heran kalau citarasa sate maranggi mirip dengan dendeng babi khas Cina.Hanya saja sampai di Indonesia, khususnya daerah Purwakarta Jawa Barat yang mayoritas penduduknya muslim, daging menggunakan daging sapi/domba/ayam.

Bagi Anda penggemar sate. Anda wajib mencicipi sate maranggi!


Comments

Popular posts from this blog

Sirplus, Solusi Minum Obat Puyer untuk Anak

Hijab Syar'i Tak Perlu Tutorial

Resolusi Tahun 2019