Berburu Dokter Spesialis Anak

Image
Sebelumnya, saya hampir tidak punya dokter spesialis anak favorit untuk anak saya Sydney. Semua terjadi begitu saja dan saya sama sekali tidak sempat survey untuk memilih rekanan dokter spesialis untuk anak. 
Sydney lahir prematur dengan beragam riwayat kesehatan yang mengharuskan dia mendapatkan perawatan khusus di salah satu rumah sakit swasta ternama di Bintaro. Dan Qadarallah, Sydney ditangani oleh dokter spesialis anak-anak prematur yang akhirnya menjadi dokter Sydney sampai dia usia hampir dua tahun. 
Setelah itu Sydney lebih banyak ditangani oleh dokter-dokter di Hermina Ciputat. Dua kali dirawat inap untuk kasus yang hampir sama yaitu diare. Selebihnya hanya penyakit biasa, yang terngeri ya flu Hongkong, gejala demam ala flu tapi muncul bintik-bintik seperti cacar.
Hanya saja sejak pertengahan tahun lalu, Qadarallah Sydney tetiba batuk tak sembuh-sembuh. Batuknya sih tidak parah hanya seperti berdehem, tapi cukup mengganggu buat saya orang tuanya. Sebelumnya memang Sydney rad…

Resolusi Tahun 2019


Kurang dari sebulan, tahun 2018 akan berakhir. Ada semacam keharuan yang membuncah dari dalam hati saya. Satu persatu bulir air mata menetes tanpa permisi.  Saya tak menyangka akhirnya saya bisa juga melewati 11 bulan di tahun 2018 yang mengharu biru. 

Ada banyak cerita yang mewarnai tahun 2018. Ada bahagia dan ada pula luka menganga yang saya belum tahu bagaimana cara mengobatinya. Terlepas dari itu semua. Allah Maha Baik.

Tak pernah terbersit di masa lampau kalau saya akan menghafal Quran, atau bahkan membantu ratusan orang untuk menghafal Quran.Dan yang lebih girang, Sydney anak saya pun memantapkan niatnya untuk menghafal Quran.  Kalau bukan karena begitu cintanya Allah kepada saya, mungkin hati saya dan anak saya tak pernah terpaut dengan Al Quran.

Setengah tahun pertama di tahun 2018 adalah episode bahagia. Maka saya masih juga mengucap syukur kalau setengah tahun terakhir diberi Allah pengingat dengan memberi episode luka. Luka menganga yang sebenarnya merupakan rentetan peristiwa bertahun-tahun ke belakang. Hanya saja, Allah yang Maha Baik menguatkan saya dengan cara-cara yang ajaib sebelum akhirnya saya menghadapi episode ini. 


Sebetulnya perkara mudah sekali bagi Allah, pencipta semesta untuk melakukan apapun. Namun Dia memilihkan skenario ini untuk saya. Saya terpilih dari milyaran orang di dunia, untuk menjalani drama kehidupan yang unik ini karena Allah yakin, saya bisa melewatinya seperti yang sudah-sudah.

Saya pikir kehilangan Saiful Malook dan mencari keberadaannya di Peshawar saat perang Afghanistan sedang berkecamuk dengan meminta bantuan militer Pakistan 14 tahun lalu sudah merupakan episode paling gila. 

Saya pikir kecelakaan parah di akhir tahun 2010 yang membuat saya sempat lumpuh sudah paling heboh. Saya pikir menuntut sebuah perusahaan Internasional karena salah satu karyawannya mengobrak-abrik email dan akun medsos saya, hingga saya harus diinterogasi dengan badan intelijen bule berbahasa Inggris totok sudah sangat menantang. 

Dan kini saya berada di episode yang saya belum tahu harus apa. Selain diam sambil mengumpulkan serpihan hati yang berceceran sambil menyusun strategi.

Sulit rasanya untuk bangkit dan menyusun sederet resolusi di tahun baru. Tapi saya harus! Karena saya tidak hidup seorang diri. Bila saya 'hancur' maka ada banyak hati yang hancur pula. 

Maka inilah resolusi tahun 2019 saya, bila Allah masih mengizinkan saya hidup tahun depan dan tahun-tahun berikutnya. Aamiin.


1. Memaafkan.
Saya bukan tipe yang mudah marah. Kalau saya sampai marah maka saya akan bertindak gila dan sangat sulit untuk memaafkan. Astaghfirullahalazhim!

Dan kini saya sedang berjuang untuk memaafkan orang-orang yang sudah melukai hati saya terang-terangan. Saya berdoa agar Allah menjauhkan saya dari para jin atau setan yang hendak memperkeruh suasana dan membuat hati saya yang mulai memaafkan menjadi dendam.

Saya tidak mau marah dan menyimpan dendam. Namun rasanya kesalahan orang itu sudah di luar batas kesabaran saya yang sudah menipis, digerus oleh rasa kecewa selama bertahun-tahun. 

Makanya resolusi yang paling awal harus saya lakukan adalah memaafkan. Walau itu berarti menghapus orang-orang itu dari hidup saya untuk selamanya. Saya ingin melupakan semua luka yang pernah ditimbulkan termasuk semua memori yang ada. Anggap tak pernah ada dan kita tak saling mengenal. 


2. Umroh
Saya ingin beribadah umroh ke tanah suci, bila ibadah haji masih merupakan hal yang mustahil dalam waktu dekat. Apapun itu saya harus ke tanah suci segera. 

Entah itu di bulan Maret 2019 saat saya berulang tahun, atau malah menghabiskan 10 hari terakhir Ramadhan di tanah suci. 

3. Bebas dari hutang dan riba
Kalau bisa saya ingin membersihkan harta saya yang tak banyak dari hutang, cicilan atau riba. Kalau toh saya tidak bisa berlepas dari perbankan. Maka setidaknya saya bisa mengurangi sedikit demi sedikit dosa riba.

4. Lebih disiplin murojaah dan menambah hafalan Quran.
Meskin kini saya tak lagi mengajar ngaji. Saya maish punya target untuk menyelesaikan hafalan Quran saya. Saya harus mulai mengatur waktu agar disiplin murojaah dan menghafal di sela-sela kehidupan saya. 

Mengingat belakangan sempat juga kendor karena terlampau sedih. Kalau biasanya bisa 3-4 juz sehari untuk murojaah. Waktu 'down', mengejar 2 juz sehari saja rasanya susah. Ya Allah....

Punya anak yang sedang ikhtiar menghafal Quran, maka sang Ibu harus jadi guru dan penyemangat nomer satu di rumah.  Insya Allah.

Dengan kesibukan kami dengan Al Quran juga mengurangi kami untuk tidak melihat, mendengar atau mengomentari hal-hal yang tak penting dan haram. Agar kami tetap sibuk dan tidak berpikiran negatif.


5. Punya rumah tahfiz
Salah satu impian yang belum tercapai adalah punya rumah dengan halaman luas tempat anak-anak menghafal Quran. Kalau pun misalkan di hari kerja saya tak bisa mengajar, saya bisa mempekerjakan hafiz/hafizah lain untuk mengajar. Baru di hari libur atau sepulang ngantor, saya bisa mengajar. Mungkin nanti suatu saat Sydney juga membantu mengajar.

Dan barangkali 6 atau 10 tahun lagi saat Sydney melanjutkan sekolah di Mesir, rumah kami tetap ramai oleh anak-anak yang menghafal Quran agar saya tidak kesepian. 

Resolusi tak akan tercapai tanpa izin Allah. Kalaupun tak tercapai, Allah pasti punya rencana lain yang lebih indah. 

Insya Allah, Allah akan memampukannya. Aamiin ya Mujibassailin!

Comments

  1. Replies
    1. aamiin ya Rabbal 'Alamiin. Doa yang sama untuk mbak Ria....

      Delete
  2. Masyaallah. Tidak bicara dunia saja ya mba. Apalagi yang rumah tahfidz. Semoga segera terwujud.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin....Karena dunia hanya sementara.....

      Delete
  3. Salam kenal bun, baru kali ini berkunjung ke blog bunda. Semangat bun...semoga bisa terlepas dari Riba....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo bunda Dirga....salam kenal juga.... hihihi

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

5 Blogger Favorit Saya

Liburan 'Backpacker' Kaum Jetset