Ketika Hijrah Menjadi Pilihan

Image
Bismillah!
Ceritanya hampir 2 minggu lalu, seorang kolega di sarang elang yang kini sudah berhijrah dan rajin mengirimi saya agenda kajian-kajian sunnah di seluruh penjuru Bintaro, BSD, dan sekitarnya mengirimi saya flyer tentang kajian hijrah yang digelar hasil kerja bareng MT Khoirotunnisa, nge-Fast, dan komunitas yukngaji!
Yang menarik dari kajian ini adalah kita semacam dibantu untuk kembali menemukan hakikat hidup yang sebenarnya sebelum berhijrah. Karena terkadang kita yang terlahir Islam menganggap sepele sebuah hakikat ke-Tauhid-an. Tahu adanya kewajiban shalat lima waktu dan ibadah lainnya, tapi tak pernah paham esensinya. Tahu kalau kita harus datang ke kajian, tapi kadang kita masih tebang pilih syariat, bahkan terkadang 'tidak berani' melangkah terlalu jauh. Tahu kalau tak ada sehelai daun yang jatuh tanpa sepengetahuan Allah, tapi tetap menangis meraung-raung ketika ujian datang. 
Dan di kajian sebanyak 9 kali pertemuan ini mengulas tuntas esensi hijrah, tentang mafa…

Pendakwah Kecil


Malam tadi, ustadzah-nya anak saya (Sydney) memastikan lagi bahwa hari ini, Sydney akan berdakwah. Tentu saja dahi saya berkernyit beberapa detik kemudian tersenyum.

"Mohon bantuannya untuk menyiapkan Sydney..." Kata sang ustadzah lagi. 

Lagi-lagi kata-kata tadi membuat saya terdiam beberapa menit. Rasanya kok seperti hendak melepas Sydney ke medan laga. 

"Baik....Insya Allah." Jawab saya singkat.

Saya pandangi wajah Sydney yang masih asyik murojaah sambil merancang legonya. Aih... apa dia tahu bahwa dia besok akan berdakwah? Apa dia tahu artinya berdakwah?

Hampir setahun lalu, Sydney memang pernah 'ngotot' untuk tampil di panggung lengkap dengan gamis putih, kopiah dan sorbannya. Padahal dia tak masuk dalam agenda malam itu. Dan sepertinya terlalu beresiko kalau menyelipkan Sydney di dalam acara 'tabligh akbar' yang dihadiri para tokoh dan alim ulama. Namun Sydney gigih memaksa. Akhirnya yeah...Bocah yang baru jalan lima tahun itu tampil di panggung dengan salah satu ustadz, Pak Sobari untuk menyampaikan sebuah hadits di depan ratusan penonton. It was great!

Dan setahun kemudian, Sydney mulai rutin berdakwah dengan caranya sendiri. Masya Allah Tabarakallahu.

Sejak masih gadis, salah satu doa yang senantiasa saya panjatkan adalah

 رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا
“Wahai Rabb kami, karuniakanlah kepada kami dari pasangan-pasangan hidup kami dan anak keturunan kami penyejuk hati dan jadikanlah kami sebagai pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al-Furqan [25]: 74)
Dan kalau akhirnya, Qadarallah, hanya anak sholeh yang dititipkan kepada saya. Alhamdulillah. Karena kelak anak sholeh itu yang akan menggandeng lengan saya untuk ke surga. 

Dan tentu saja, di balik kesholehan anak ada seorang ibu yang demikian gigih mempersiapkannya. Saya mungkin tidak bisa memberikan hidup yang sempurna untuknya di dunia. Tetapi saya berjanji akan mempersiapkan kehidupannya yang sempurna di akhirat nanti.

Seperti pagi ini dalam perjalanan kami ke sekolah Sydney. Kami mengulang kembali hafalan ayat-ayat dan doa-doa. Menurut jadwal yang kami sepakati, setidaknya juz 30 bisa kelar dari persiapan hingga sampai di sekolah. Makanya kami berusaha disiplin. Sekalipun hari ini kami mesti menumpang, Go-jek. Murojaah jalan terus.

Sebetulnya bukan kali ini saja, kami muroja'ah di Go-jek yang mengantar kami pergi atau pulang sekolah. Dan setiap kami murojaah, biasanya abang Go-Jek malah melambatkan motornya. Waktu saya tanya, "Alhamdulillah, jarang-jarang dengar murottal gratis...teruskan bu...semoga dapat berkah rezeki saya hari ini."

Suatu hari nanti, pasti kami akan mengenang masa-masa sulit ini dengan penuh syukur. Allah adalah sebaik-baik perencana. Satu hal yang harus dipahami bahwa, "Tokoh istimewa tidak akan ditakdirkan untuk alur yang biasa-biasa saja."

Comments

Popular posts from this blog

Hijab Syar'i Tak Perlu Tutorial

Resolusi Tahun 2019

Sirplus, Solusi Minum Obat Puyer untuk Anak