Perempuan itu Bernama Kartini

Image
(repost pernah dimuat di jakartakita.com)

Hari ini (21/4/2019), 140 tahun lalu lahirlah seorang Kartini yang dianggap sebagai tokoh wanita pengusung emansipasi wanita. Begitu istimewanya Raden Ajeng Kartini, hingga hari lahirnya setiap tahun selalu diperingati oleh seluruh warga Indonesia. Tak hanya sekedar dijadikan hari khusus setiap tanggal 21 April. Sejumlah seremonial simbolis pun menjadi bagian dari peringatan ini. Dari pawai keliling anak-anak yang berpakaian adat nasional, lomba kebaya, lomba memasak, dan lain-lainnya.
Seminar seputar peran serta perempuan di era modern yang katanya terinspirasi oleh perjuangan Kartini pun selalu menjadi bagian yang tak terpisahkan dari setiap peringatan. Kartini pun menjadi simbol dari sebuah pergerakan feminisme. Entah apakah mereka tahu apa sebenarnya arti feminisme. Apakah demikian yang dicita-citakan seorang Kartini?
Raden Ajeng Kartini lahir pada tanggal 21 April 1879 di kota Jepara. Lahir sebagai perempuan dari kalangan ningrat yang me…

Flashback: Ulang tahun


Catatan harian bertanggal 21 Maret 2018:

Terlepas dari konsep tasyabuh, saya memang tidak membiasakan diri untuk menganggap hari ulang tahun sebagai hal yang luar biasa selain sebagai pengingat kematian. Malam kelahiran biasanya saya gunakan untuk merenung dan kontemplasi. Bahkan terkadang saya hendak mengabaikan hari lahir.
Tetapi ada yang istimewa di ulang tahun saya tanggal 19 Maret lalu.
19 Maret pagi seperti biasa saya memulai hari dengan mengajar. Pagi yang lenggang kelas yang biasa ramai pun lengang. Di akhir kelas ada satu santri yang menyelamati saya. Saya heran bagaimana bisa tahu, padahal seingat saya, saya sudah menyembunyikannya mati-matian.
Kelas jam 15.30 penuh, dan asisten saya tidak datang! Padahal setengah jam sebelumnya saya sudah mengabari agar datang menemani saya. Dan hari itu ada 2 santri berkebutuhan khusus yang ikut serta. Bisa dibayangkan bagaimana lelah hayati dan mental bercampur jadi satu. Dan saya setelah hafalan, saya sendirian mensupervisi bacaan Iqra hampir 20 anak. Kelas hampir chaos dan tak ada yang membantu. Hampir nangis karena kesal dan lelah.
Jam 17.00 saya sudah siap untuk kelas selanjutnya walau saya sebetulnya sudah kehabisan tenaga dan mau 'ngomel' dengan asisten guru yang bertugas hari itu. Biarpun cuma TPA gratisan kita memang mengadopsi cara belajar montessory. Jadi harus ada guru bantu.
Kelas baru akan dimulai dengan hanya 3 santri yang datang. Tetiba dari arah kiri ada rombongan santri ibu-ibu dan anak-anak berpakaian rapi seperti hendak kondangan dengan membawa tumpeng, kue tart, kado-kado seperti seserahan orang kawinan. Lengkap dengan ondel-ondel dan musik Betawi.
Syok!

Saya sampai sulit berkata-kata. Seumur-umur belum pernah ulang tahun dirayakan seheboh itu bak pesta rakyat. Yang lebih terharu adalah ada anak-anak yang tidak jajan berhari-hari demi untuk memberikan sebuah kado sederhana untuk saya.
Ya Allah! Kadonya sudah seperti kado nikahan. Banyak! Alhamdulillah.
"Kenapa kalian melakukan ini semua? Ya Allah uangnya dari mana?"
Mau tahu apa jawaban dari mereka?
"Ini semua tidak ada apa-apanya dibanding dengan apa yang ibu lakukan."
Saya menangis haru. Padahal kalau mereka tahu, justru mereka yang dikirim Allah untuk menemani saya di masa-masa sulit dan menjadikan saya seperti ini.
Masya Allah Tabarakallahu.
Alhamdulillah... Terima kasih sudah menjadi bagian dari episode terindah dalam hidup saya.

Comments

Popular posts from this blog

Resolusi Tahun 2019

5 Blogger Favorit Saya

Liburan 'Backpacker' Kaum Jetset