Baju untuk Shalat

Image
Sepekan setelah kembali dari kampung halaman. Kami memang sudah beraktifitas seperti sedia kala. Hanya saja, kenangan indah selama di kampung halaman masih belum bisa hilang dari ingatan. 
Masih segar dalam ingatan ketika sepupu saya, Aqil menjadi pemandu saya mengunjungi rumah-rumah yang masuk kategori fakir miskin di gunung. Mobil harus jalan menanjak di medan sempit yang diapit jurang dan tebing. Harus supir yang cukup mumpuni untuk bisa jalan di medan seperti itu. Saya yakin, mobil city car apalagi super car juga tak akan mampu menembus medan yang cukup curam itu.
Sore itu, selepas Ashar dengan sedikit tenaga yang tersisa jelang bedug Maghrib. Saya, Aqil dan supir berencana mengantar sembako. Aqil yang mendata keluarga mana saja yang darurat dibantu. 
Mobil pun tiba di pemberhentian terakhir, dan kami harus jalan kaki melanjutkan perjalanan dengan harus menggotong barang-barang. Tubuh kecil saya dan Aqil yang kebetulan lagi puasa agak terhoyong menahan berat, berjalan miring samb…

Flashback: Siti Bisa Ngaji


Catatan harian ini bertanggal 27 Oktober 2016:

Hujan mengguyur bumi sedemikian derasnya di siang hari. Saya pun sudah merebah di ranjang empuk siap melabuhkan mimpi di siang yang sejuk. 

Saya hampir terlelap, kalau tidak mendengar suara ketukan pintu dan teriakan salam yang cetar membahana badai. Siapa gerangan perempuan yang demikian semangatnya mengetuk pintu. 

Saya melongok ke bawah lewat jendela, sembari berteriak menjawab salam dan memberi tahu kalau saya akan turun. Buru-buru saya menyambar mukena dan bergegas menuruni tangga menemui sang tamu. 

Saya pun membuka pintu, menatap bingung dengan perempuan berpakaian sederhana di hadapan saya. Mungkin dia menangkap kebingungan saya. Dia pun segera memperkenalkan diri.

"Saya ibunya Siti, ini mau nanya. Temen sekelas Siti ada berapa ya?" Dengan logat Betawi pinggiran.

Otak saya 'loading' agak lama. Berusaha mengingat-ingat sosok Siti. Gadis kecil belum genap 10 tahun yang tiga bulan lalu hanya berani mengintip dari balik pagar tetumbuhan perdu saat saya dan anak-anak mengaji. Hingga saya menawarinya untuk bergabung. 

"Bayar gak bu?" Tanyanya takut-takut. Saya tersenyum sambil menggeleng.

Keesokan harinya dia kegirangan menyambangi rumah saya. Mulai hari itu, saban sore dia belajar mengaji dengan jilbab dan baju yang itu-itu saja. 

Meski sebenarnya dia agak kesulitan berkosentrasi namun kegigihannya untuk belajar mengalahkan segalanya. Lambat tapi pasti akhirnya dia berhasil lulus Iqra 6 dan lanjut ke Al quran. 

"Bu..." Perempuan itu menegur saya hingga saya terjaga dari lamunan.

"Oh, teman sekelas Siti di Shift sore ada 9 orang bu. Ada apa ya?" Saya penasaran.

"Siti pan udah lulus Iqra yak?" 

"Iya... Sekarang sudah Al Quran juz 1. Alhamdulillah", jawab saya.

"Nah critanya nih mau bikin syukuran kecil-kecilan. Udah nazar dari lama, kalo Siti bisa ngaji Al Quran mau bikin syukuran gitu bu..." Mata perempuan berusia empat puluhan itu berbinar-binar bangga.

"Oh gitu..."

"Boleh bu?"

"Boleh dong bu..." Saya sambil tersenyum melihat betapa antusiasnya perempuan itu.

Tiba-tiba saya jadi terharu. Itulah ibu-ibu, tidak ada kesuksesan anak yang terlalu kecil untuk dibanggakan. 

Demi Anak, walaupun tak punya uang ya kalau bisa 'diada-adain'. Apalagi kalah hanya untuk perayaan kecil atas kesuksesan anaknya. 

Dan hari ini, kami berpesta kecil merayakan Siti memulai langkahnya di Al Quran juz 1. Dan Siti juga salah satu murid saya yang hafalan Al Qurannya paling banyak loh.

Comments

Popular posts from this blog

Resolusi Tahun 2019

Liburan 'Backpacker' Kaum Jetset

5 Blogger Favorit Saya