Perempuan itu Bernama Kartini

Image
(repost pernah dimuat di jakartakita.com)

Hari ini (21/4/2019), 140 tahun lalu lahirlah seorang Kartini yang dianggap sebagai tokoh wanita pengusung emansipasi wanita. Begitu istimewanya Raden Ajeng Kartini, hingga hari lahirnya setiap tahun selalu diperingati oleh seluruh warga Indonesia. Tak hanya sekedar dijadikan hari khusus setiap tanggal 21 April. Sejumlah seremonial simbolis pun menjadi bagian dari peringatan ini. Dari pawai keliling anak-anak yang berpakaian adat nasional, lomba kebaya, lomba memasak, dan lain-lainnya.
Seminar seputar peran serta perempuan di era modern yang katanya terinspirasi oleh perjuangan Kartini pun selalu menjadi bagian yang tak terpisahkan dari setiap peringatan. Kartini pun menjadi simbol dari sebuah pergerakan feminisme. Entah apakah mereka tahu apa sebenarnya arti feminisme. Apakah demikian yang dicita-citakan seorang Kartini?
Raden Ajeng Kartini lahir pada tanggal 21 April 1879 di kota Jepara. Lahir sebagai perempuan dari kalangan ningrat yang me…

Flashback: Setelah Ini Apa

Catatan harian bertanggal 1 Juli 2018:


Selepas Ramadhan kemarin memang saya banyak merenung. Gundah gulana… Saya memikirkan kelanjutan Rumah Quran Ar Rahman juga hidup saya. Makanya saya menggunakan waktu saya untuk diam sejenak sambil menyepi.

Keputusannya, aktivitas Rumah Quran Ar Rahman, diliburkan terlebih dahulu hingga tanggal 16 Juli 2018. Kami sedang menggodok kurikulum Rumah Quran Ar Rahman. 

Dengan bergabungnya beberapa ustadz jebolan pesantren NU, Muhammadiyah, bahkan Salaf. Insya Allah Rumah Quran Ar Rahman akan jadi miniatur pesantren sebelum jadi pesantren beneran. Nantinya tidak hanya belajar baca tulis Al Quran, tahsin dan tahfiz tetapi ada amtsilati (membaca kitab kuning), Arab/ Inggris/Jepang sebagai tambahan bahasa asing akan kembali digalakkan. Plus silat betawi.

Dan Insya Allah tetap gratis. Walaupun kami akan membayar guru secara professional. Duitnya darimana? Dari Allah!

Insya Allah kami juga akan membuka lini bisnis UKM. Yang mengelola santri kami yang putus sekolah, keuntungannya full buat membiayai Rumah Quran Ar Rahman. 

Biar nanti, ada dan tiada saya di Kampung Sukabakti, Rumah Quran Ar Rahman tetap berdiri kokoh melahirkan para penghafal quran yang kreatif dan berguna bagi lingkungannya. Percuma kan ya, jago ngaji tapi jadi ‘trouble maker’.

“Ih ngimpi mulu…”
Saya akan bilang, “biarin aja! Mumpung mimpi gratis. Toh adanya Rumah Quran Ar Rahman juga buah hayalan paling mustahil dari saya dan para pengurus. Apalagi saya…dulu kepikir buat serius belajar ngaji, apalagi ngafalin Quran aja gak kebayang. Gak berani berhayal jadi guru ngaji.”

Masih ingat dengan surau kecil tanah wakaf di pekuburan yang setahun lebih lalu saya ceritakan? Insya Allah, kami akan menyulapnya menjadi istana Rumah Quran Ar Rahman yang baru. Merubah kesan angker dan kumuh menjadi indah dan nyaman tentu bukan hal mudah. Namun, Insya Allah ada jalan.

Adalah ustadz Ahmad Sobari dan Ustadz Ikhwan yang akan bergerak, termasuk mengangkat pasir dan memasang setiap batu-bata. Kata Pak Sobari, “kasihan bu Risma sudah kecil nanti tambah kecil kalau ikut kesana-kemari. Biar bu Risma urus anak-anak di rumah (Rumah Quran Ar Rahman).”

Insya Allah, kami sudah mengantongi dukungan dari camat, lurah, RT/RW setempat. Tinggal eksekusi kalau ada dana. Sementara ikhtiar dulu membersihkan surau, ukur tanah, cari arsitek yang dibayar belakangan atau gratis, ngumpulin batu-bata, dll. Aduh, kayaknya kami sudah biasa deh hidup prihatin. Sering banget nego sama percetakan untuk dibayar pakai tempo. Percetakannya juga sudah baik banget, makanya suatu kali sewaktu kami bayar di muka, percetakannya sampai bingung, “ada duit?”

Sudah ah gitu aja…

Masya Allah Tabarakallahu

Comments

Popular posts from this blog

Resolusi Tahun 2019

5 Blogger Favorit Saya

Liburan 'Backpacker' Kaum Jetset