Baju untuk Shalat

Image
Sepekan setelah kembali dari kampung halaman. Kami memang sudah beraktifitas seperti sedia kala. Hanya saja, kenangan indah selama di kampung halaman masih belum bisa hilang dari ingatan. 
Masih segar dalam ingatan ketika sepupu saya, Aqil menjadi pemandu saya mengunjungi rumah-rumah yang masuk kategori fakir miskin di gunung. Mobil harus jalan menanjak di medan sempit yang diapit jurang dan tebing. Harus supir yang cukup mumpuni untuk bisa jalan di medan seperti itu. Saya yakin, mobil city car apalagi super car juga tak akan mampu menembus medan yang cukup curam itu.
Sore itu, selepas Ashar dengan sedikit tenaga yang tersisa jelang bedug Maghrib. Saya, Aqil dan supir berencana mengantar sembako. Aqil yang mendata keluarga mana saja yang darurat dibantu. 
Mobil pun tiba di pemberhentian terakhir, dan kami harus jalan kaki melanjutkan perjalanan dengan harus menggotong barang-barang. Tubuh kecil saya dan Aqil yang kebetulan lagi puasa agak terhoyong menahan berat, berjalan miring samb…

Flashback: Puasa Perdana Sydney


Catatan harian bertanggal 15 Juni 2017:

"Mom, if i fast until maghrib can i invite Aura and Hafiza break the fast together in the mall?"

Saya menatap bocah 4,5 tahun yang sudah lebih dari setengah perjalanan ini puasa setengah hari. 

"Tapi kenapa kamu ajaknya Aura sama Hafiza?" tanya saya penasaran.

"Because they are my friends and they also fast until maghrib"

Aura dan Hafiza ini memang dua murid saya di kelas iqra. Usia mereka berbeda 2 tahun dengan sydney. Dan dua bocah ini saya tahu memang sudah berpuasa sampai maghrib. 

Sebetulnya Sydney belum wajib berpuasa. Dia masih tahap belajar. Puasa sampai dzuhur saja sepertinya sudah 'wow'. Tapi dia bertekad puasa sampai maghrib.

Akhirnya berangkatlah kami berempat ke mall terdekat dengan penuh perjuangan karena macet parah jelang buka. Semua restoran sudah fully booked. Saya makin panik karena ada 3 bocah yang berpuasa, termasuk Sydney yang perdana puasa sampai maghrib.

Satu-satunya restoran yang masih tersisa satu meja adalah restoran dengan nama Spanyol. Restoran ini menerapkan paket khusus buka puasa, dengan harga per orang yang cukup mahal. Tetapi memang merek menyediakan 'free flow drink' dan aneka takjil gratis.

Baru duduk 10 menit, azan maghrib. Pesanan kami belum sampai bahkan hingga jelang Isya. Anak-anak diganjal dengan takjil gratis dan minuman, plus coklat dan susu yang kami bawa dari rumah. 

Setengah tujuh malam, anak-anak mulai gelisah mau pipis. Aih toiletnya jauh, itu berarti saya mesti mengantar. Dan kalau satu ke toilet, semua harus ikut. Saya panik. 

Saya pun bertanya ke pelayan, "kira-kira pesanan saya berapa lama lagi?"

Pelayan pun mengkonfirmasi, "dua puluh menit lagi". 

Muka saya langsung kecut, "yah mas, saya gak yakin bisa menunggu selama itu dengan anak-anak yang mulai blingsatan. Boleh saya bayar takjil dan minuman saja?"

Saya pun diajak ke kasir. Saya mengulang permintaan saya untuk membatalkan pesanan dan membayar takjilnya saja. Sang kasir bilang, "tapi takjilnya gratis bu...."

"Lalu? saya tidak bisa menunggu lebih lama lagi.... anak-anak saya sudah gelisah". 

"Sudah tidak usah bayar bu. Mohon maaf ya bu sudah menunggu lama".

Setelah mengucap terima kasih, saya pun permisi dengan menggandeng ketiga anak saya yang sudah heboh ingin pipis dan lapar. Diiringi dengan tatapan bingung plus kasihan tamu restoran yang lain. Jangan-jangan mereka menganggap itu modus operandi bisa makan gratis di restoran. 😃

Comments

Popular posts from this blog

Resolusi Tahun 2019

Liburan 'Backpacker' Kaum Jetset

5 Blogger Favorit Saya