Baju untuk Shalat

Image
Sepekan setelah kembali dari kampung halaman. Kami memang sudah beraktifitas seperti sedia kala. Hanya saja, kenangan indah selama di kampung halaman masih belum bisa hilang dari ingatan. 
Masih segar dalam ingatan ketika sepupu saya, Aqil menjadi pemandu saya mengunjungi rumah-rumah yang masuk kategori fakir miskin di gunung. Mobil harus jalan menanjak di medan sempit yang diapit jurang dan tebing. Harus supir yang cukup mumpuni untuk bisa jalan di medan seperti itu. Saya yakin, mobil city car apalagi super car juga tak akan mampu menembus medan yang cukup curam itu.
Sore itu, selepas Ashar dengan sedikit tenaga yang tersisa jelang bedug Maghrib. Saya, Aqil dan supir berencana mengantar sembako. Aqil yang mendata keluarga mana saja yang darurat dibantu. 
Mobil pun tiba di pemberhentian terakhir, dan kami harus jalan kaki melanjutkan perjalanan dengan harus menggotong barang-barang. Tubuh kecil saya dan Aqil yang kebetulan lagi puasa agak terhoyong menahan berat, berjalan miring samb…

Flashback: Preman Belajar Ngaji


Catatan harian bertanggal 19 Mei 2018:

Sore ini kami kembali menyambangi pangkalan preman dan ojek untuk mengajarkan hafalan quran. Tak lupa membawa aneka takjil untuk dibagikan kemasyarakat.
Kami tak melihat bang Badai, tapi ada Bang Tile yang sedang sibuk jadi pengatur jalan raya yang macet jelang maghrib.
Kami melanjutkan hafalan surah Ar Rahman. Alhamdulillah kali ini kami menghafal sampai ayat 6 beserta arti selama hampir 1 jam.
Sebenarnya mereka ingin menambah sampai ayat 10, tetapi waktu yang sudah tidak memungkinkan.
Dengarkan bacaan qurannya deh...! Baguskan? Insya Allah jadi pintu hidayah buat mereka.
Kami sudah kepikiran sih membuat platform bisnis halal untuk para preman insaf yang ingin memulai hidup baru yang 'lurus'. Hal paling masuk akal yang bisa dilakukan dalam waktu dekat sih kayaknya, memberikan modal dagang. Tidak dalam bentuk uang, tapi barang dagangan. Tentu saja harus diseleksi dahulu. Wallahu'alam bisshawab
Saya sebagai penanggung jawab program, iseng bertanya pada bendahara di perjalanan pulang menuju Rumah Quran Ar Rahman. "Uang kita tinggal berapa?"
maklum kemarinan kita sempat deg-degan karena budget ifthar jadi 3 kali budget. Jadi amplop-amplop yang sudah disiapkan untuk perhari sepanjang Ramadhan "maju terus". Hari pertama ambil 3 amplop, begitu selanjutnya.
pak ustadz Ahmad Sobari bilang, "tenang aja, tar juga diganti Allah."
Baru bilang aamiin, whatsapp saya berbunyi, seorang teman mantan Metro TV yang suka membaca postingan ini mengirim pesan, "titip ya buat Rumah Quran". Alhamdulillah!!! Terharu sambil lonjak-lonjak kegirangan.
Insya Allah sebagian sembako, parsel alat sholat sudah dibeli. Saking banyaknya sampai ruang tamu rumah saya sesak. Bahkan uang untuk santunan anak yatim dan dhuafa sudah disiapkan. Dan sepertinya akan terus bertambah jumlahnya hingga mendekati lebaran.
terima kasih ya seksi repot yang rela bercapek-capek meski tidak dibayar, bahkan kadang kena omelan ☺️🤦🏻‍♀️

Comments

Popular posts from this blog

Resolusi Tahun 2019

Liburan 'Backpacker' Kaum Jetset

5 Blogger Favorit Saya