Resolusi Tahun 2020

Image
Alhamdulillah, akhirnya sampai juga di awal tahun 2020. Tahun yang dulu saya pikir sangat 'sophisticated' seperti film The Matrix dan Science Fiction lainnya yang mengumbar kecanggihan tahun 2020. Atau malah awal dari apocalypse dunia.
Ternyata tahun 2020 tidak seheboh bayangan masa kecil saya, dimana dunia sudah sedemikian canggih dan penuh robot. Walau memang lebih canggih untuk beberapa inovasi, tapi ya masih tidak terlalu signifikan. 
"Yang canggih mah canggih. Yang terbelakang ya tetap terbelakang, susah listrik apalagi jaringan internet."
Lalu apa resolusi tahun barumu? Masihkah target-target dunia masuk dalam list?
Al-Qur’an surat al-Anbiyâ’ (21): 35 dan al-Ankabût (29): 57 menyebutkan bahwa semua yang bernyawa akan mati. Bahkan dalam surat al-A’râf (7): 34 ditegaskan bahwa semua umat mempunyai ajal (batas waktu) yang telah ditentukan oleh Allah. Ketika ajal tersebut sudah tiba, maka tidak bisa ditunda ataupun dipercepat barang sesaatpun. Namun demikian, kematian bu…

Alasan Saya Bergabung dengan Blogger Perempuan



Sebenarnya saya mulai 'nge-blog' sudah dari tahun 2005. Tetapi saya belum pernah serius 'merawat' satu blog hingga tumbuh dan berkembang seperti kebanyakan blogger. Tulisan saya bertebaran di beberapa blog. 

Dan ketika saya sibuk mengelola sebuah media online. Otomatis tak punya waktu lagi untuk 'nge-blog'. Karena sudah terlalu sibuk posting. Kelar dari media online, juga saya masih membuat alasan klasik tidak sempat 'nge-blog'. Tetap menulis, namun hanya untuk konsumsi terbatas di notes akun Facebook yang sudah 'diprivat'.

Baru mulai terpikir untuk 'nge-blog' secara profesional. Dalam artian memiliki domain sendiri, rutin menulis, dan memperlakukannya seperti sebuah rumah di dunia maya, ya di www.anginrindu.com ini. 

Saya baru beli domain di akhir September 2018. Oktober 2018, memindahkan semua catatan harian saya dari Facebook yang ada hubungannya dengan kisah hidup saya di Kampung Sukabakti, yang kemudian saya sebut sebagai episode Angin Rindu.

Blog ini untuk mengingatkan saya bahwa episode Angin Rindu telah membantu saya menguatkan diri saya menjadi 'manusia baru' dan siap menapaki masa depan yang cerah. Ada episode Angin Rindu yang akan terus mengiringi perjalanan Rindu (karakter saya).

Saya sadar, bahwa menjadi blogger profesional tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Meskipun saya bukan anak baru di dunia kepenulisan. Menjadi blogger professional berarti rutin menulis di blog. Tak peduli, hujan badai, suka duka, 'nulis' jalan terus. Nah ini yang sulit! Makanya saya butuh partner untuk menyemangati saya. Caranya ya dengan bergabung dengan komunitas blogger.

Mengapa pilih komunitas Blogger Perempuan? Karena saya perempuan, dan saya pikir lebih mudah membangun 'chemistry' dengan perempuan-perempuan dengan passion yang sama, ketimbang dengan orang lain. 

Dan saya lihat, Blogger Perempuan lebih dari hanya sekedar kumpulan para blogger perempuan. Tetapi juga sebuah wadah tempat bara blogger perempuan belajar menjadi blogger professional yang punya visi dan misi. Tak hanya belajar, saya sebagai anggota baru juga merasa tertantang untuk ikut serta dalam setiap challenge yang digelar. Tidak hanya demi 'traffic' tapi demi semua niat untuk disiplin menulis dan meningkatkan kualitas tulisan. 

Pada akhirnya, kebahagiaan tak ternilai bagi seorang blogger adalah, tulisannya dibaca banyak orang. Rasanya lebih seru ketimbang dapat hadiah.


Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Hijab Syar'i Tak Perlu Tutorial

Sirplus, Solusi Minum Obat Puyer untuk Anak

Pecak Timun Betawi